Home » , , » Kisah Nyai Mas ayu Gandasari Dan Syekh Magelung II

Kisah Nyai Mas ayu Gandasari Dan Syekh Magelung II

Written By Mas Toto on Thursday, April 25, 2013 | 8:33 AM

Kisah Nyai Mas ayu Gandasari Dan Syekh Magelung II



Diceritakan kanjeng sinuhun jati sedang membangun ketemenggungan dan masjid jagabayan dan tempat penjagaan untuk orang-orang jaga/piket disuatu pintu kota pada tahun 1500 M., sedang berdiri di pintu gerbang bersama ki kuwu cakrabuana. Tidak lama kemudian ada datangnya nyi mas gandasari bersembunyi dibawah telapak kaki sunan jati. Lalu pangeran sukalila datanglah sudah dihadapan jeng sunan jati.berkata pangeran sukalila.’’ Hai paman, anda jangan berdiri disitu, minggirlah dulu.’’ Jeng sunan jati lalu minggir dari situ. Gandasari lalu sudah bersembunyi di sabuknya. ‘’ hai paman, aku minta sukanya, sabuk anda aku lihat.’’

Jeng sunan jati lalu melepaskannya. Gandasari sudah keluar dari sabuk lalu bersembunyi dicincin kelingking yang kiri sunan jati.

 ‘’ hai paman, tidak jadi melihat sabuk, tapi cincinnya mau aku lihat rupanya lebih bagus.’’ Jeng sunan jati lalu melepas cincinnya. Gandasari segera keluar dari cincin itu bersembunyi di belakang sunan jati. Pangeran sukalila habis kesabarannya. Jeng sunan jati lalu diterjangnya berusaha menangkap gandasari, pangeran sukalila saksama/sekonyong-konyong lumpuh jatuh dihadapan jeng sunan jati tidak bisa diubah dan bergerak. Pangeran sukalila lalu bertobat sambil berkata,’’ Duhai gusti mohon perampunan. Paduka itu siapa hamba tidak mengetahui.’’ Berkata jeng sunan jati,’’ akua adalah sunan Cirebon, jati purba namakudan anda berasal dari mana, siapa nama anda.’’ Pangeran sukalila menjawab,’’

Hamba adalah putra Syam, sukalila namanya memang paduka dari awal yang dimaksud/dicari karena hamba hingga telah memasuki sayembara panguragan, sesungguhnya paduka yang hamba cari, sungguh hamba bermaksud berguru kepada paduka dan menghadap dhohir batin, semoga paduka suka mengaku kepada hamba  dan menerimanya kitab seprahu dan pengiring hamba dari syam semoga diterima dan pula hamba mohon dapat terlaksana dapat dijodohkan dengan abdi dalem yang bernama Gandasari.’’ 

Jeng sunan jati sudah menerims apa yang dikatakan oleh pangeran sukalila lalu berkata,’’ Gandasari, engkau aku tari/damai kalau bersuami menuruti permintaan pangeran sukalila, lebih seyogyanya kalau engkau jadi satu dengannya.’’ Menjawab Sang Rama Gandasari,’’ Hamba menurut kehendak paduka akan tetapi hamba mohon bathin ( mohon kelak nanti saya di akherat ).’’ Berkata jeng sunan jati,’’ Pangeran sukalila dan kesediaannya gandasari dan supaya minta bersuami nanti saja di batin., oleh karena itulah anda supaya menerimanya.’’ Berkata pangeran sukalila,’’ mematuhi kehendak dalem gandasari di batin istri hamba, dilahir hamba persaudaraan dengan gandasari.’’

Perjanjian Nyi mas gandasari dengan pangeran sukalila disaksikan oleh ki kuwu Cirebon pula oleh sinuhun jati Cirebon dan pangeran sukalila disuruh selanjutnya membangun dukuh sekehendaknya. Adapun pangeran sukalila oleh karena sudah mendapat izin untuk membangun sebuah dukuh/pemukiman, lalu mohon pamit meneruskan perjalanannya diiring oleh rombongannya dua puluh lima orang ke utara, setelah dating disuatu tempat yang ada tumbuhan pohon Kendal besar pangeran sukalila dan rombongan beristirahat merasa senang lalu membangun dukuh di sana setreusnya dukuh itu disebut dukuh karangkendal dan pangeran sukalila seterusnya disebut pangeran karangkendal. Seterusnya dukuhnya itu tambah ramai turut dihuni oleh pendatang-pendatang baru.
Sumber : Babad Tanah Padjadjaran
Sumber:
Share this article :

Post a Comment

 
Support : the balina | Mas Template
Copyright © 2011. BLOGE WONG BODO - All Rights Reserved
Site Meter
Page Rank Check Template Created by Creating Website Publised by Bloge Wong Bodo
Proudly powered by Blogger